Syam: Salju Merah

image

Syam: Salju Merah.

Mentari bersembunyi di balik kabut
Hilang jingganya di bayu memuput
Ribuan nyawa diancam maut
Dicincang dingin di dalam ribut.

Bukan salju dingin yang menghiris hati
Kealpaan saudara membungkam simpati
Terkudung tangan untuk memberi
Saudara terkapar dibiarkan mati. More

Musim Bunga Timur Tengah

Mohamed_Bouazizi

Musim Bunga Timur Tengah
(Pada Ulang Tahunnya yang KeTiga)

Telah 3 pusingan mentari dikitari bumi
Sejak mula kuntuman bunga itu bersemi
Semaian tangan wira muda Mohamed Bouazizi.
Semerbak harumnya hingga ke mari.

Bergegar singgahsana penguasa tirani
Terungkailah rantai di keberanian tergari
Setelah tersungkur Zainal Abidin bin Ali
Husni, Gadhafi, dan Ali Abdullah pula mejejaki
Kini Bashar sedang menanti hari.

Kembang itu tadinya kecil saja kelopaknya berseri
Bertukar menjadi bunga gergasi
Menjalar ke setiap istana berpagar duri
Untuk menelan satu persatu manusia Iblis
Sebagai habuan bakti mereka kepada imperialis.

Bouazizi,
Keberanian yang kau gengam
Pengorbanan yang kau hamparkan
Kan menjadi dedaun emas di pohonan zaman
Ditatap puluhan generasi mendatang
Dalam seribu kekaguman.

FM
Disember 2013

Dunia membisu.

Di sini firdausi seindah khayali
menarik mata melirik sejuta
dihiasi kota-kota lama penuh cerita
bak butiran mutiara di kalungan masa.

Sedang di angkasa terbang leluasa
jentera rakus Syaitan Damaskus
mengugurkan api bencana insani
meruntuh tradisi mulia nurani.

Selama empat dekad kezaliman merembat
bahagia penghuninya termamah lumat
kemuncak derita berkunjung akhirnya
tiada beza haiwan, pepohonan dan manusia
semua mangsa tertampar duka. More

Elegi Buat Hamzah al Khatib.

Elegi Buat Hamzah al Khateb.
(Pejuang muda yang gugur angkara kekejaman rejim Bashar al Assad yang membaham musuh-musuhnya tanpa mengenal usia.)

Pernah kau pinta keluargamu
wang untuk si miskin itu
walau mereka menolak
(merekapun miskin juga)
namun kau terus mendesak
lalu keluarlah kata-kata
yang penuh keprihatinan
yang melimpah kasih insan
refleksi kebesaran jiwa
dari dedaun lidahmu
yang masih pucuk itu:

“Kita punya rumah dan makanan
sedang si miskin itu tak punya sesuatu.”

Namun di kubang haiwan
tempat kau dibenam kejam, untukmu
haiwan yang menerkam
kasih dan sayang itu
tak pernah mereka tahu
kerana mereka adalah batu dan kayu
unggun neraka yang buta, pekak dan bisu.

Redup mata dan comel wajahmu
tak jaya membunuh kuman
yang meratah hati mereka
yang hanyir berbau.

More

Aku Yang Sedang Menelan Kecewa.

Aku Yang Sedang Menelan Kecewa.

Telah ku daki tangga kuasa
dengan dorongan
tangan-tangan mereka.

Kepada mereka
Cameron – Tony
Obama – Sarkozy
tak lupa juga
kekasih ku paling seksi
Berlusconi dari Itali
kucupan paling manis
kepada mereka
telah ku beri
…berkali-kali.

Telah ku sambut tangan
atas nama persahabatan
telah ku pelihara hubungan
atas nama kepentingan.

Aku leraikan dakapan ke tubuh rayat
kerana sibuk tanganku merangkul kasihku itu.

Aku tak mendonggak
andai mereka sanggah
aku sedia merangkak
andai mereka kerah
kerana aku adalah kuda
tunggangan pertualangan mereka
di padang pasir utara Afrika.

Sepanjang empat desawara aku
bertenun singgahsana sutera
dari benang-benang sejahtera
yang telah ku rentap kuat
dari kepompong rakyat
hingga bertelanjang bulat
mereka tersayat.

More

Nurani Tak Dia Miliki.

Nurani Tak Dia Miliki.
(Monolog tika terpandang potret Muammar Gaddafi.)

Tersimbah merah
mencucur basah
bumi Umar Mukhtar
diratah khianah.

Tertampar marah
menjulur resah
nurani atar
dicemar serakah.

Tercunggap pengkhianat
menconggak langkah
gelisah mekar
di kesal tak sudah.

More

Obama Suka Makan Sate.

Obama Suka Makan Sate.

Dalam kunjungannya yang lalu
ke Indonesia, negeri saudaraku
Dalam ucapannya, dia berkata;

“Indonesia adalah sebahagian dariku.”

Lalu ada dari saudaraku menyambutnya
dengan berkata;

“Benar, bukankah Obama suka makan sate seperti kita!”

Aku lalu bertanya;

“Adakah itu membuktikan dia sebahagian darimu?”

More

Previous Older Entries