Obor Perjuangan!

Obor Perjuangan!
(Setelah menonton dokumenteri ‘People & Power’  di Aljazeera)

Mereka kehairanan
akan keberanian
dan ketabahan
mu kawan!

Kau berdiri
seperti kota batu
gagah menentang
musuh menyerbu.

Di atas tembokmu
kau tempatkan
meriam pemikiran laras beribu
peluru kau lepaskan
tak rehat waktu
atas…
– kebatilan yang terbisu
menanti derai
– kepungan yang buntu
menanti lerai.

More

Advertisements

Port-au-Prince: Mencurah Cuka Ke Luka.

Port-Au-Prince: Mencurah Cuka Ke Luka.

Kenapa di bumi yang di timpa bencana itu
kau hadir dengan soldado beribu?

Dari hadirkan makanan dan ubat-ubatan
kau pilih hadirkan pasukan bersenapang
tidakkah itu untuk membunuh bukan untuk menghidupkan?

Apakah di kota yang telah hancur itu
musuh-mushmu masih berkubu?
Atau kau tak hiraukan korban beribu
apa yang kau risaukan hanya nasib bonekamu
agar dia tetap terus berdiri di situ, menjaga hegemonimu?

More

Yang Mengaum Dan Mencakar.

Yang Mengaum Dan Mencakar.

Paman Sam & Bibi Britannia
jangan sekali-kali kau menuding jarimu
kepada kami-kami semua
jika di wajahmu berdua
penuh parut berdarah luka.

Kau salahkan saja diri sendiri
telah kau ubah kediaman damai kami
Palestin-Iraq-Afghanistan-Somalia
menjadi rimba belantara bersrigala.

More

Banduan 650

Banduan 650

Kau antara muslimah berjuta
yang dianiaya sengsara
dalam biadab jaguh kebebasan dunia.

Hak kebebasanmu dirampas
kaca kehormatanmu dihempas
dengan alasan yang direka-reka
untuk memerangi Islam sedunia.

Mereka menganas di mana-mana
memaksa ideologi syaitan diterapkan
demi mencapai tujuan mereka
sebuah kehidupan tanpa tuhan.

Dr Aafia Siddiqui,
Semoga ketika aku menulis epilog dari puisi ini
akan ada ibu-ibu yang sedang mengandung tua
melahirkan seorang Mu’tasim di hari muka!

FM
21 Jan 2010.

Pesan Ayah

Pesan Ayah.

Anakku,

rapatlah ke sini padamu ingin ku bisikkan

bait-bait prosa sakti yang kini tak lagi diperhitungkan…

“Tempalah namamu di jejak-jejak kebaikan

sebelum namamu bertapa di batu nisan!”

FM 15 Jan 2010

Apa…Hitler Belum Mati Lagi???

Salam,

Ana nampak ada kritikan kreatif terhadap ideologi gila kapitalisme dalam video ini. Selamat menghayati! 🙂

Jika demikian Abu Jahal, Abu Lahab, dan Firaun, semuanya belum mati lagi??

Jika bergitu juga sebenarnya… JAHILIYAH itu belum tamat lagi!!! 😦

Wasalam.

Kenapa Ada Cinta dan Benci?

Kenapa Ada Cinta dan Benci?

Kenapa ada cinta dan benci?
Kemusykilan ini kerap menari-nari
di putih batu jembala ini.

Kerap juga terpandang mata
benci lalat pada wanginya bunga
jarang sekali…
dihinggap pada merah kelopaknya
apatah lagi…
dihirup sakar madu di perdunya.

Di kotoran dan aroma yang di benci
itulah yang paling dia cintai
dihurungnya sepanjang hari
berpesta ria tak terperi.

More

Previous Older Entries