Ayuh, Berdiri!

angkat-raya2

Ayuh, Berdiri!

Pejuang muda,
Kau adalah intan baiduri
Di celah-celah percikan api
Berselerakan di tungku si tukang besi
Andai kau di meja jauhari
Tentu kau disayang tak terperi
 
Namun mutu menentu sari
…bila tak hancur dicincang tukul
…bila tak lebur diganyang api
Gagah mu akan dirangkul
Tekat mu akan dipuji
 
Hitam bertahun di tungku besi
Di mahkota jua seri mu menanti
 
Pejuang muda,
Ayuh, berdiri!
Julang gagah tekat mu tinggi!
Sampai jam di dinding usia mu berhenti
 
Namun detik amal mu tidak kan mati
Selama bumi masih berdinginkan bulan, berpanaskan mentari. 
 

Fikrul Mustanir
Maharani
28 April 2009

 

Melumat kerikil

Melumat kerikil

night_colours1

 

 

Malam ini,
Dalam kelam cahaya bulan
Dia lihat kita melumat kerikil
Dari kerdip sinar bintang
Kelip matanya memancar jengkel

“Ah! itu hanya kumpulan kecil manusia gila
Memahat usaha sia-sia!”

Siang nanti,
Bila mentari mula tinggi
Kiranya mata tidak tertipu lagi
Rupanya dalam sepi malam ini
Kita tekun mengukir nyata sebuah janji
Kota kukuh besi kursani

Temboknya tebal berdepa
Tiangnya sayup melonjak angkasa
Lantainya merentas lautan memukat benua

Bumbung teduh mustadafin sedunia
Dinding tangis mustakbirin durjana 

fikrul mustanir
Maharani
1 Jamadil Awal 1430 

 

 

Paman Sam

Paman Sam

 

 

 

Ini foto Paman Sam

Aku jumpa di laci generasi kelabu

Dirakam berpuluh tahun dahulu

 

Ketika itu Paman Sam masih gantang

Tiada siapa berani menentang

 

Jika dia menuding

Pasti akan ada yang terkencing!

 

Sekali dia mengherdik

Seantero dunia henti berdetik!

 

Itu belum lagi jika dia mencubit

Sudah tentu ada yang tercirit-birit!

 

Suara Paman Sam

Ketika itu terlalu merdu

Bak suara buluh perindu

Bila dia mengalunkan lagu kebebasan

Ramai yang tenggelam dalam keasyikan

 

Gaya Paman Sam mengatur rumah tangganya

Ketika itu memang flamboyan

Tidak hairanlah jika dia menjadi gilaan

Pergaulan antara anak lelaki dan perempuannya liberal

Ekonomi rumahnya kapitalis

Peraturan dalam rumahnya sekularis

Penghuni kamar utama ditentukan secara demokratis

 

Waduh! Paman Sam

Engkau ketika itu ibarat ARTIS!

Jualan album mu selalu laris.

 

Nak tahu betapa hebatnya si Paman Sam ini?

Dia pernah bergusti tangan dengan sang Beruang

Dan dia keluar sebagai pemenang

Akhirnya porak-peranda rumah tangga lawan

Akibat kalah wang pertaruhan

 

Nak tahu lagi betapa hebatnya si Paman Sam ini?

Pernah dia turunkan tandatangan pada sekeping kertas tandas

Lalu dia bertempik, ”Ini wang kertas!”

Astaga! Seantero dunia boleh percaya!

Dan menganggap kertas tandas itu berharga!

Tidakkah ini HEBAT namanya?

 

Itu cerita dahulu

Telah bertahun berlalu!

 

Hari ini,

Paman Sam tidak lagi bergensi

Dia sudah terlalu tua kini

Taringnya sudah berganti gusi

Cakarnya sudah tidak seperti besi

 

Lampin kencingnya pun kini sudah lama tidak berganti

Entah kan esok atau lusa…menanti hari

Samseng Dunia itu akan pergi

 

Bersedialah kamu wahai Umat, untuk mempersiapkan diri

Keluarlah dari kamar tidurmu dengan wajah penuh berseri

Aturlah rumah tanggamu sendiri dengan wahyu sebagai aspirasi

Tanpa campur tangan dari Paman Sam lagi.

 

Fikrul Mustanir

Maharani

23 April 2009