Rindu Yang Merekah.

Rindu Yang Merekah.

Di jenang jendela waktu
Berdiri aku di depan dedaunnya
Inginku tolak agar terbuka
Supaya terlepas pandangan di antara sela.
Walau angin kesibukan menutup rapat
Namun gelora kalbuku dikocak rindu membara
Melambung tanganku ke dedaun jendela
Menolak kuat agar terbuka.
Untukku lontarkan pandanganku
Berlari mengejar kilas wajahmu
Atau ada bayu menerpa laju
Menyampaikan khabar dirimu.
Aduhai, teman seperjuanganku.
FM
14 April 2013
Advertisements

Aside

2012 in review

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2012 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

600 people reached the top of Mt. Everest in 2012. This blog got about 11,000 views in 2012. If every person who reached the top of Mt. Everest viewed this blog, it would have taken 18 years to get that many views.

Click here to see the complete report.

Dunia membisu.

Di sini firdausi seindah khayali
menarik mata melirik sejuta
dihiasi kota-kota lama penuh cerita
bak butiran mutiara di kalungan masa.

Sedang di angkasa terbang leluasa
jentera rakus Syaitan Damaskus
mengugurkan api bencana insani
meruntuh tradisi mulia nurani.

Selama empat dekad kezaliman merembat
bahagia penghuninya termamah lumat
kemuncak derita berkunjung akhirnya
tiada beza haiwan, pepohonan dan manusia
semua mangsa tertampar duka. More

Penghargaan Dari Seorang Kawan.

Assalamualaikum,

Izinkan saya kongsikan di sini sebuah puisi dari seorang kawan:-

Izinkan aku menulis disini

baru hari ini aku sampai ditaman ini..
taman indah yang dirangkai dengan kata yang tersusun rapi..
baris demi baris kususuri…
walau mungkin tak genap 26 huruf yang kau pakai…
tapi sungguh kau telah berjaya menggambarkan isi hati…

semuga yang berhaq mengabulkan doaku ini..
semuga perangkai taman ini sentiasa dirahmati..
ditambahkan ilmunya dengan ilmu yang sejati…
dikuatkan semangatnya dengan kesabaran yang suci…
sehingga sajak-sajaknya dapat meluruskan hati-hati kami…

harapanku pada penjaga taman ini..
tetaplah menulis dengan sepenuh hati..
kalaupun tak kita hari ini…
mungkin anak cucu kita nanti..
yang akan menjadi saksi mimpi kita hari ini…

fikrul mustanir yang dihormati…
semuga apa yang kau tulis disini…
menambah bekal perjalananmu nanti..
bukan setakat perjalananmu di bumi…
bahkan lebih terasa lagi nanti setelah mati..

Arif_Fachrudin
Ponorogo 110325

As Syam.

406578_401146203293795_1544981647_n

Syam,
Di saat kecamuk di ambang akhir
senyum terkuntum seribu butir
lalu darah kering yang dulu mengalir
menuntut janji yang mungkin mungkir.

Burung nasar pun hinggap di ranting pinggir
merenung sasaran yang ditabir
di balik roti dan cangkir air
menipu mereka yang tersasar fikir.

Syam,
Ingatlah ketika kau dihujani batu
kawanan burung itu hanya membatu
walau kau pilu merayu bantu
mereka hanya berkicau kaku.

More

Facebook oh Facebook…

Facebook oh Facebook…
Engkau datang ke dalam hidup insan penuh dengan sensasi,
Semua orang cakap pasal dirimu setiap hari,
Yang dewasa, remaja dan kanak-kanak pun tak terkecuali,
Malah para pemimpin mempromosi dirimu ke seluruh negara dan negeri,
Facebook sebagai medium bersosial terkini.

Facebook oh Facebook…
Bukan setakat itu sahaja,
Malah ramai ulama berbincang baik dan buruknya,
Samada memberikan manfaat atau memudharat sifatnya,
Ibarat pisau yang memotong makanan atau meluka manusia,
Ia berbalik pada niat dan cara si pengguna.

Facebook oh Facebook…
Engkau dibuka manusia hampir setiap waktu,
Ada yang berdakwah, ada yang merapu,
Ada yang berukhuwwah, ada yang jadi seteru,
Dulu hanya di depan komputer manusia mengadapmu,
Kini dalam telefon bimbit ke sana ke sini asyik denganmu.

Facebook oh Facebook…
Banyak aib manusia telah engkau dedahkan,
Aurat si gadis dan wanita menjadi tontonan,
Masalah rumahtangga habis ditelanjangkan,
Hilanglah malu, tergadailah maruah ramai insan,
Zaman fitnah semakin jelas kelihatan.

Facebook oh Facebook…
Akal dan nafsu selalu berperang tatkala menggunakanmu,
Kaum Adam dan Hawa berbual kurang malu,
Ada yang nakal terus tersangkut melulu,
Syaitan ketawa kerana ‘ikan dah masuk bubu’,
Gejala sosial ganda beribu-ribu.

Facebook oh Facebook…
Banyak rahsia dan cerita manusia telah terdedah,
“Hari ni aku makan di restoran Mak Kiah”,
“Oh, aku sangat rindukan si Milah”,
“Alamak, bulu hidung aku panjang sebelah”,
“Fuyyo, dahsyatnya kereta orang jiran sebelah”,
“Ah, aku kesedihan hari ini kerana dimarahi mak dan abah”,
“Cit, kucing tu berak lagi…aarghhh!”
“Best, hari ni RM50 aku sedekah”
Macam-macam gelagat manusia terkisah,
Ada yang betul caranya dan ada yang salah.

Facebook oh Facebook…
Engkau beri juga ruang untuk kongsi tips dan juga nasihat,
Supaya terpapar hal bermanfaat untuk dunia dan akhirat,
Mengingatkan manusia yang leka dan selalu tak ingat,
Kerana sedar ia adalah tuntutan syariat,
Menjadi bekalan hasanah, membaiki diri dan masyarakat.

Facebook oh Facebook…
Keasyikan terhadapmu membuatkan ramai gian,
Walaupun niat di hati nak berdakwah dan buat kebajikan,
Ada yang sampai anak dan isteri dilupakan,
Mereka lupa itulah permata hati dan warisan,
Dakwah yang paling utama dan mesti didahulukan.

Facebook oh Facebook…
Engkau membuatkan manusia selalu sibuk dengan Facebook,
Tengah berbual dengan kawan di gerai, orang berFacebook,
Tengah makan dengan anak dan isteri, sempat lagi berFacebook,
Tengah mesyuarat pun ada orang berFacebook,
Tengah berbincang dengan mak ayah pun, tangan menaip di Facebook,
Tengah pensyarah memberi ilmu, aik sempat lagi Facebook?
Aduh, kenapa begitu sekali wahai Facebook?
Ramai orang tidak lagi di alam nyata, mereka asyik di alam Facebook,
Makan: Facebook, minum: Facebook, bermain: Facebook, berjalan: Facebook…
Facebook…Facebook…Facebook!

Facebook oh Facebook…
Engkau kini semakin dahsyat,
Memberi kesan baik dan buruk pada masyarakat,
Terpulang pada kami untuk memanfaatkan atau ditimpa mudharat,
Mudah-mudah engkau akan menjadi saksiku di akhirat,
Bahawa aku telah menggunakanmu untuk berbuat taat.

– www.muzir.wordpress.com

Nasib si Mentol.

Nasib si Mentol.

Dalam masyarakat lilin
si mentol akan dipandang serong.

Dalam masyarakat lilin
si mentol akan disangka extremis.

Dalam masyarakat lilin
cahaya si mentol dikata tak realistik.

Dalam masyarakat lilin
cahaya si mentol dikata hanya retorik.

More

Previous Older Entries Next Newer Entries