Renovasi Ramadan

imageRenovasi Ramadan
Di balik hari-hari suram kami
tak jemu kau ziarahi
saban tahun kebelakangan ini
kau hanya bertamu di serambi
bukan di ruang tamu rumah kami.
Kala ini,
Rumah kami belum sempurna lagi
walau sudah punya fondasi
tapi tiang serinya belum berdiri
dindingnya masih tak menampan duri
atap siangnya masih mendidih panas mentari
dan bumbung malamnya masih membeku dingin dinihari
More

Nasib si Mentol.

Nasib si Mentol.

Dalam masyarakat lilin
si mentol akan dipandang serong.

Dalam masyarakat lilin
si mentol akan disangka extremis.

Dalam masyarakat lilin
cahaya si mentol dikata tak realistik.

Dalam masyarakat lilin
cahaya si mentol dikata hanya retorik.

More

Elegi Buat Hamzah al Khatib.

Elegi Buat Hamzah al Khateb.
(Pejuang muda yang gugur angkara kekejaman rejim Bashar al Assad yang membaham musuh-musuhnya tanpa mengenal usia.)

Pernah kau pinta keluargamu
wang untuk si miskin itu
walau mereka menolak
(merekapun miskin juga)
namun kau terus mendesak
lalu keluarlah kata-kata
yang penuh keprihatinan
yang melimpah kasih insan
refleksi kebesaran jiwa
dari dedaun lidahmu
yang masih pucuk itu:

“Kita punya rumah dan makanan
sedang si miskin itu tak punya sesuatu.”

Namun di kubang haiwan
tempat kau dibenam kejam, untukmu
haiwan yang menerkam
kasih dan sayang itu
tak pernah mereka tahu
kerana mereka adalah batu dan kayu
unggun neraka yang buta, pekak dan bisu.

Redup mata dan comel wajahmu
tak jaya membunuh kuman
yang meratah hati mereka
yang hanyir berbau.

More

Aku Yang Sedang Menelan Kecewa.

Aku Yang Sedang Menelan Kecewa.

Telah ku daki tangga kuasa
dengan dorongan
tangan-tangan mereka.

Kepada mereka
Cameron – Tony
Obama – Sarkozy
tak lupa juga
kekasih ku paling seksi
Berlusconi dari Itali
kucupan paling manis
kepada mereka
telah ku beri
…berkali-kali.

Telah ku sambut tangan
atas nama persahabatan
telah ku pelihara hubungan
atas nama kepentingan.

Aku leraikan dakapan ke tubuh rayat
kerana sibuk tanganku merangkul kasihku itu.

Aku tak mendonggak
andai mereka sanggah
aku sedia merangkak
andai mereka kerah
kerana aku adalah kuda
tunggangan pertualangan mereka
di padang pasir utara Afrika.

Sepanjang empat desawara aku
bertenun singgahsana sutera
dari benang-benang sejahtera
yang telah ku rentap kuat
dari kepompong rakyat
hingga bertelanjang bulat
mereka tersayat.

More

Nurani Tak Dia Miliki.

Nurani Tak Dia Miliki.
(Monolog tika terpandang potret Muammar Gaddafi.)

Tersimbah merah
mencucur basah
bumi Umar Mukhtar
diratah khianah.

Tertampar marah
menjulur resah
nurani atar
dicemar serakah.

Tercunggap pengkhianat
menconggak langkah
gelisah mekar
di kesal tak sudah.

More

Piala Dunia Qatar 2022.

Qatar 2022.

Gurun yang tandus
bagaikan menerima hujan sepurnama
pucuk-pucuk gembirapun merecup ke udara
di dada-dada saudagar minyak di gurun sana
bulu-bulu dada kerinting merekapun seakan lurus semuanya
selurus rambut rebonding layaknya.

Lonjak dan kinja seantero negara
menyambut tiba berita gembira
Qatar tepilih tuan rumah Piala Dunia
tahun Dua Ribu Dua Puluh Dua
duniapun seakan jadi milik mereka
di dalam masa kerdipan mata.

Hawa panas jadi dingin udara
mendorong tidur mendodoi lena
tanpa berkira menabur petro dollar
membeli kayangan dan surga
pemanis mimpi tidur mereka.

More

Hapuslah Air Matamu.

Hapuslah Air Matamu.

Hapuslah air matamu
usah kau tangisi zamanmu.

Zaman yang penuh penyimpangan dan ketidak adilan
zaman yang dadanya tak turun dan naik dek nafas kerohanian
zaman yang menghodoh hinakan setiap kemuliaan
zaman yang merangkul kasih setiap keburukan
zaman yang mengeji cela setiap suruhan Tuhan
zaman yang memuji puja setiap kedurhakaan.

Hapuslah airmatamu
usah kau sesali zamanmu.

Sebenarnya di sini,
walau tegak seribu halangan
walau punya seribu tentangan
walau terpancang seribu ranjau tajam
walau mengepung seribu musuh kejam.

Pandanglah ia sebagai cabaran
yang seharusnya kau tatap dengan kesabaran
kerana di sini kan terbuka gerbang peluang
untukmu dikalung pujian dan sanjungan
oleh Allah, malaikat dan alam keseluruhan.

Andai kau tauladani Rasul dan Sahabat
menatap datang setiap ujian perjuangan
dalam sabar yang hebat penuh ketakwaan.

Hapuslah airmatamu
usah kau lari dari zamanmu.

Andai tiada zamanmu ini
peluang itu, untukmu kan pergi
tanpa sempat untukmu memberi erti
kehidupan teguh menjunjung akidah suci
sedang dirimu berdepan ancaman mati.

Fikrul Mustanir
Jumaat, 19 Nov 2010.

Obama Suka Makan Sate.

Obama Suka Makan Sate.

Dalam kunjungannya yang lalu
ke Indonesia, negeri saudaraku
Dalam ucapannya, dia berkata;

“Indonesia adalah sebahagian dariku.”

Lalu ada dari saudaraku menyambutnya
dengan berkata;

“Benar, bukankah Obama suka makan sate seperti kita!”

Aku lalu bertanya;

“Adakah itu membuktikan dia sebahagian darimu?”

More

Yang Terhapus dan Terbuang.

Yang Terhapus dan Terbuang.

Kapitalisme!

Bila tiba waktumu
Aku mahu kau tahu
Tak seorang kan tersedu
Tak juga aku!

Tak perlu kau tangisi
Sorak-sorai itu.

Kau itu petunjuk songsang
Dari sampah peradaban terbuang.

Biar rontamu menguras nafasku
Tetapku heret kau untukku cincang
Ku hapus ku buang.

Mahu ku tatap
Khilafah berdiri!

Walau sehari
Sebelum darahku
Henti berlari.

Fikrul Mustanir
24 Feb 2010.

Pabila Suara Kau Kehilangan Bunyi.

Pabila Suara Kau Kehilangan Bunyi.

Pabila suara kau kehilangan bunyi
buntu berdepan nyaring suara kami
tangan kau pun melafas lantang
suara di kerongkong yang tersengkang

Kau menekup keras mulut kami
cuba merendam suara nyaring tinggi
setelah hitam makar kau dibakar hancur
merah hati kau pula disambar lecur.

Lontaran tangan kau bersuara keras
setelah tajam kata kami menoreh merih
memancut darah kau menyembur deras
meronta-ronta di puncak pedih.

Sebelum kaku menerpa tiba
kau cemas berbicara
dari lidah tangan kecewa.

Kami?
Eh, dalam tubuh disangka kerdil ini
darah berani masih laju berlari?

FM
22 Feb 2009

Previous Older Entries

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.